Tuesday, 27 December 2011

HANYA INGIN KE SEBERANG


Ak hanya ingin ke seberang,
Ingin menjejaki langkah yang kaku ini,
Aku hanya mahu menghirup udara segar itu,
Hanya mahu melupai peristiwa  ini..

Diseberang itu,
Dari jauh aku melihat keindahannya,
Terpaku aku seketika dengan jiwa meronta,
Mahu saja ku gapai keindahan itu,
Tapi sayang tanganku tak sampai,
Dan hanya mata saja yang mampu melihatnya.
Dari jauh nun seberang sana...

Aku hanya ingin keseberang,
Namun langkahku dihalang ,
Dengan keluasana lautan itu,
Ketinggian banjaran gunung itu,
Dengan kedalaman lautan  dihadapanku,
Langkahku masih lagi terhenti..

Inginku berenang lautannya luas,
Takot  nanti tenggelam ditengah-tengah,
Mahu saja ku terus melangkah dengan berani,
Namun kutrat yang ade belum kuat...

Hanya ingin keseberang,
Walauku tahu jalannya penuh cabaran,
Berliku dan banyak halangannya,,
Namun ak tahu..
Aku harus ke seberang..
Kerana itulah tempat,
Untuk ku mengejar cita-cita dan impian
Yer..ak harus ke seberang... 


sajak ini terilham kerana aku merasakan aku harus berubah..namun masih mencari jalannya..dan dengan menulis sajak ini, ai mengambarkan bahawa masih banyak yang perlu dilakukan untuk aku mencapai cita-citaku..enjoy it..

Sunday, 4 December 2011

meredai apa yang berlaku...

hanya mampu tersenyum,
dikala hati diundang rasa sedih,
pedih, pahit, hiba dan resah,
sedangkan ucapan dibibir membisu tanpa bicara,
dan mata hanya kaku,
terdiam tampa sebarang pandangan bisa..

masih lagi tersenyum,
indahnya wajah cantiknya rupa,
senyuman yang hadir bukan dipinta
sekadar merasiakan luka didalamnya...

walau dulu bibirku selalu berucap,
walau dulu senyumku ikhlas dari dalam,
tapi kini hanya tangisan yang mencengkam,
dan hanya senyuman menutup ruang...

aku masih jua tersenyum sendiri,
sedangkan dalamku luka berdarah lagi,
sedangkan hatiku diulit mimpi sepi,
tak tahu kemana harusku lontarkan,
agar ia tidak menjadi racun disanubari..

aku menangis lagi,
peliknya air mata tidak kelihatan,
hanya senyuman yang terukir luar pandangan,
dan lagakku bagai sang periang,
tidak terlintas didalamnya meraung sakit,
hati menangis tak siapa yang tahu...

kini bukan air mata menjadi saksi tangisanku,
hanya hati berbicara didalam sendu,
dan aku,
aku masih begini,
kerana aku tahu,
aku perlu dan harus
meredai apa yang berlaku,..
kerana itulah tulisan takdirku....


satu lukiran hati dikala perasaan jatuh merudum ibarat saham di wall street...selamat menghayati...