Wednesday, 29 June 2011

sahabat

teringat aku pada suatu saat,
saat dimana aku jatuh dan tak mampu berdiri,
sakitnya terasa hinggakan ke semangat ku,
hingga hidup ini ku rasa tiada guna lagi ku teruskan,
hingga terasa seluruh duniaku gelap gelita,

teringat aku pada suatu ketika,
aku dilanda kesedihan yang teramat,
hingga kering air mata ini,
namun kesedihan itu masih belum hilang,
dan aku mahu jua menangis sehingga,
sehingga tercabut roh dari jasadku ini....

teringat aku du suatu masa,
aku kebingunggan dalam mencari matlamat hidupku,
kebinggungan mencari penyelesaian untuk suatu masalah,
hinggakan aku merasa letih dalam hidup,
hinggakan semangatku ini kian luntur,
dan aku merasakan lemah dalam rialiti hidupku ini...

namun tanpa aku sedari,
satu tangan dihulurkan tanpa ku pinta,
membantu aku bangun saat aku jatuh,
memberi aku kekuatan saat aku kesedihan,
memimpin aku saat aku kebinggungan,
dan tiada balasan yang di pinta..

bila saja aku kesedihan,
ia membantu memberikan aku senyuman,
memberi kekuatan yang aku perlukan,
bila saja aku jatuh dan rebah,
ia mengangkatku dengan seluruh hatinya,
bila saja ak bingunggan dan tidak dapat mencari penyelesaian,
ia menenangkan aku dengan kalimahnya,
hingga aku dapat berfikiran semula,
dan ia membantuku menghalau kebingingan,kesedihan
dan membantu aku berdiri saat aku jatuh dan tidak mampu bangkit lagi....

kini baru aku kenal erti tangan yang sudi membantu aku,
dengan ikhlas dan tidak meminta pembalasan untuk seribu pentolongannya,
kini baru aku mengerti erti sebuah kehidupan,
tanpanya aku jua tiada dan pasti,
pasti aku akan hanyut dengan arus pemasalahan ini,,,

sahabat...
mungkin tidak dapat aku balas,
seribu pengorbanan dan kesetiaanmu,
manjadi peneman disaat aku perlukan,
menjadi pengharapan disaat aku inginkan,
menjadi tempat pengantungan disaat aku kepedihan....
terima kasih sahabat...


karya ini sebenarnya terilham setelah aku melihat satu elemen penting yang patut ada dalam hidup, SAHABAT, yer, sahabat itu penting juga dalam kehidupan setiap insan namun kita juga seharusnya pandai dalam bersahabat. sebenarnya poem ini terhasil kerana aku ingin menyatakan bahawa aku amat menghargai persahabatan yang terjalain dan aku amat menyayangi setiap insan yang aku lebalkan sahabat...dan ingatlah BIAR PUN KITA MEMPUNYAI SERIBU TEMAN, SERIBU KEKASIH, SEJUTA RAKAN SEKALIPUN,NAMUN SUSAH BAGI KITA UNTUK MENDAPATKAN SEORANG SAHABAT SEJATI, JOM FIKIRKAN BERSAMA DAN ANDA YANG TENTUKAN...enjoy it this poem

Monday, 20 June 2011

aku dan kehidupan

adakah aku masih boleh tuk berdiri??
setelah kaki ini dicantas putus menghempap ke bumi,
adakah masih ada harapan yang tinggal??
setelah hati dicarik dek pengharapan itu...

tiada apa yang ku inginkan di dunia ini,
hanya mengharapkan secebis kasih sedikit senyuman..
tiada siapa yang ku harapkan menjadi teman,
hanya inginkan kesetiaan dan pengharapan...
aku kini bermain dengan perasaan....
berlegar-legar deras didalam benak pemikiran..

siapalah aku di bumi ini meminta kasih setinggu gunung??
siapalah aku di alam ini untuk meminta harapan seluas laut???
siapalah aku ini untuk memaksa diri ini disayangi...

aku hanya insan kerdil yang tidak meminta sebarang pembalasan..
cuma hatiku jua hancur jika di kecewakan..
aku jua insan yang diciptakan tuhan..
walaupun tidak sempurna namun aku punya perasaan,
cuma aku mahukan ketenangan dalam kehidupan...

hidupku sepi jika tiada berteman,
hariku suram jika tiada senyuman,
jiwaku kacau bila mendengar tagisan,
hapanku hancur andai ku melihat tagisan kekecewaan

berikan aku kebahgiaan yang dapat di banggakan,
temukan aku dengan cinta yang boleh memberi kebahagiaan,
hidupkn aku dalam amalan dan keimanan,
senyumkan aku dengan kebahagiaan insan tersayang,
lupakan aku sekiranya aku hadir sebagai bahan racun dalam hidupmu,
biarkn aku sendiri jika aku tak layak menjadi pendamping mu dikala gembira,
carilah aku jika hatimu resah dan perlukan teman,
maafkan aku jika esok aku tiada peluang lagi untuk bernafas di bumi tuhan ini,
kerana aku jua akan pergi suatu masa nanti....
hanya waktu yang menentukan.....

dalam sajak ini sebenarnya adalah peniup semangat. kerana pada masa sajak ini diilhamkan, saya betul-betul rasa down , tak tahu puncanya. so bagi menghilangkan rasa down 2, saya cuba create sajak yang boleh menghidupkan kembali api semangat yang kian padam. selain itu juga sajak ini sebenarnya lebih kepada pengharapan seorang insan yang ingin mencari senyuman dalam tangisan, dan ingin menjadi sebahagian dalam hidup teman seperjuangan.....moga ia juga menjadi peniup semangat anda yang membaca...

lautan biru

di pesisiran pantai ini..
aku termenung seorang diri..
wajahku kupalingkan ke laut biru..
pandanganku ku lontarkan bersama...

oh laut biru..
tenangnya engkau bagai memanggil keresahanku...
di hiasi dengan alunan ombak lembut..
dan seretannya seakan membawa pergi kepiluan hati..

wahai laut biru..
engaku bagai hiburan bagi keresahanku..
engkau peneman dalam anganku..
bagai penyeri hidup suramku..
dan engkau pengubat segala dukaku...

oh laut biru..
adakah masih ada ketenangan dihati ini...
setelah onak duri hidup aku lalui..
masih adakah harapan di hati..
ingin memiliki ketenangan dan keindahan sepertimu..
kerana ketabahan ini kadang kala jua teruji...

ku merenung di sebalik pantai yang yang membiru,
airnya tenang melapangkan dadaku...
ingin sekali aku lontarkan segala keresahan...
di laut yang membiru itu...
dan kadang kala jua minda terfikir...
adakah diri ini setenang laut biru..

ku merenung laut biru..
tanpa ak sedari..
senja pasti menyapa hariku....



sajak lautan biru ini sebenarnya diilhamkan oleh seorang sahabat. ilham ini tercetus apabila melihat gambarnya di sebuah pantai. ketika itu wujud ilham kerana dalam gambarnya menyingkap seribu satu peristiwa yang dapat dilihat oleh imiginasi saya. sedih, suka, pasrah dan keinginan yang ditunjukkan didalam gambar itu menyebabkan terhasilnya sajak ini...semoga terhibur...