Sunday, 31 July 2011

ANDAI

semuanya andai..
ibarat harapan yang terlaksana,
dan bila ia menjadi realiti,
pasti hidupku jua bermakna...

diri selalu tertanya,
adakah andai akan menjadi realiti,
adakah impian akan menjadi kenyataan,
yang kini hanya hidup dalam duNIa khalayan .....

andai aku CAMERA,
akan aku tangkap gambar warna dunia,
agar dapat aku nikmati dan hayati,
keindahan kurniaan yang esa..

andai aku KATA-KATA,
akan ku susun baris ayatnya,
agar menjadi puisi cerita terindah,
dan aku hadiahkan kepada sang tersayang..

andai aku MADAH BICARA,
akan aku pastikan ia menjadi yang terindah,
akan ku ungkapkan kepada ynag dicintai,
membuktikan betapa ku menyayanginya..

andai aku HATI daN PERASAAN,
akan aku gabungkan menjadi elemen cinta,
dan kusemai baja kasih sayang,
agar terus mekar menjadi semangat diri,

dan andainya aku CINTA,
akan ku mekar dalam sanubarinya,
agar ia merasai kewujudanku,
supaya dapat aku mewarnai hari-hari indah..
dan mengukIrkan senyuman di wajah ayu si dia...


namun semuanya hanyalah sekadar andai,
jika andai itu menjadi realiti....
pasti dunia bertambah seri warnanya..
ya begitu pasti

p/s : manusia yang selalu inginkan sesuatu yang tak akan didapati..namun dalam kehidupan di alam dunia ini, sesuatu itu tidak mustahil andainya kita mempunyai kepercayaan.ANDAI ini mengisahkan keinginan aku yang ingin mengecapi kesemurnaan dalam hidup walaupun  ianya hanya hidup dalam angan2 sahaja...enjoy the poem 

Sunday, 10 July 2011

MAHU SEPERTI DULU

aku mahu seperti dulu,
seorang budak lelaki yang selalu ceria,
hidupnya yang selalu ketawa dan ditertawa,
kerana ia adalah kenangan hidupku,

aku mahu seperti dulu,
seorang remaja yang selalu tersenyum walau berduka,
hidupnya hanya ditemani senyum dibibirnya,
dan segala masalah tidak menjadi perkara besar baginya,

aku ingin jadi seperti dulu,
walau hidupku penuh masalah,
namun aku masih ceria,
bersama gelak ketawa senyum mesra,
walau perangainya tidak pernah disukai,
banyak mencipta duka dari gembira,
namun aku masih mahu seperti itu...

aku tidak mahu jadi seperti sekarang,
walau tinggi pelajaran namun hatiku tak tenang,
segala langkah menjadi masalah,
jiwa kini tidak senang sudah,
gelak pon hanya menutup kedukaan,
segala kelakuan dijadikan kritikan dan dimarah,
dan keletihan berkerja tidak dihargai,
hanya menjadi bahan cacian..

setiap helaan nafasku kini bagaikan melepaskan keluhan,
segala langkahku kini longlai tidak seperti dulu,
segala tindakan ku kini bagaikan tidak ada manfaatnya,
ya aku mahu seperti dulu,
walaupun ramai membenci namun aku dihormati
dan setiap senyumku mendamaikan diri..
aku mahu seperti dulu...

aku merinduinya..
kisah dulu yang menjadi memori kini,
seandainya inilah helaan nafasku,
sebelum helaan ini berhenti,
sebelum aku menggalkan alam fana ini,
mahu sekali aku merasa,
hidup walau sekejap..
seperti dulu...

mahu seperti dulu,
walaupun ku tahu ia sudah berlalu,
namun terdetik hati
mahu seperti dulu...

sajak ini sebenarnya tercipta disaat ku tengah feeldown di universiti...with something happen to me, semasa sajak ini berlegar di benakku , aku terpandang kawan-kawan aku dan ia memberi sedikit ilham kepada aku, dan ia berterusan apabila aku memandang sekeping gambar di dompet serta wajah aku dicermin...gambar yang memberi aku ketenangan dulu dan hilang kini namun....sajak ini juga tercipta dalam aku berkhayal zaman kanak2ku, that why tajuk dia MAHU SEPERTI DULU...penuh dengan kenangan silam...semoga terhibur

AKU JUA MANUSIA,

aku jua manusia,
yang hidup di alam yang fana ini,
aku jua punyai perasaan dan naluri,
seperti yang lain....

aku jua manusia yang tidak sempurna zahir dan batinnya,
hanya yang ada adalah anugerah ilahi,
akal yang memberikan aku pemukiran,
hati yang menjadi kerajaan diriku,
nafsu dan jua minda yang selalu berhubung dan berhubung,

salahkah aku ingin kehidupanku menjadi lebih baik??
kenapa setiap gerakku di soal dan ditanya??
adakah aku tidak layak menlontar pandanganku??
adakah di dunia ini hanya wujud yang berkuasa,
sedangkan yang lemah dibiarkan bisu
dan bicara mereka hanya angin yang menhembus samudera...

aku jua manusia,
sepanjang hidupku tidak lekang melakukan dosa,
sepanjang hidupku tidak pernah lari dari melakukan kesilapan,
sepanjang hidupku jua mahu dicinta dan menyinta,
mampu mempunyai perasaan benci dan sayang..

aku jua punyai pegangan,
punyai impian dan harapan,
punyai keinginan dan cita-cita...
aku jua mahu menggapai apa yang aku impikan
kerana aku jua manusia...


sajak ini mungkin ayatnya tidak dramatis dan susunan katanya memualkan, namun ketahuilah..manusia walaupun di beri akal oleh pencipta, namun manusia tidak pernah sempurna...semoga yang baik dijadikan ingatan dan yang buruk dijadikan panduan hidup untuk hidup  yang lebih berjaya. sebenarnay sajak ini tercipta setelah aku melihat orang disekeliling hanya mahu menghormati dan menyayangi orang yang dilihat sempurna sedangkan makhluk yang bernama insan itu semuanya tidak sempurna...semoga menjadi renungan dan jom fikirkan bersama 

tolong berikan aku cinta

pernah sekali aku memikirkannya,
setelah lama aku terluka olehnya,
namun kini ia kembali lagi,
menggangu hari2 sepiku...

ku terpandang kamu jauh disana,
senyum dan tawamu memikit diriku,
ingin aku kenali gerangan siapakah gadis itu,
membuka hatiku untuk bercinta lagi,
setelah aku menyepi dalam kedukaan lalu,

ingin sekali aku meyentuh cintanya,
ingin sekali ku beri hatiku padanya,
ingin sekali aku merasai kasihnya,
ingin sekali aku meluahkan apa yang ku rasa...

mungkinkah kau akan mengerti,
pandangan ku padamu kini ada tersirat,
gurau sendaku kini ada makna,
senyumku padamu ada maksud tersendiri...

duhai gadis yang mencuri hatiku,
adakah sudi kiranya aku menemanimu,
adakah layak kiranya aku ingin menyintaimu,
adakah peluang untukku mencurahkan kasihku...

wahai gadis,
kiranya bolehlah aku ingin mengisi ruang hatimu,
kiranya boleh untukku memberi cintaiku,
kiranya adakah peluang untukku meyintaimu...

duhai gadis,
berilah aku secebis peluang,
secebis harapan untuk menyanyangi mu,
secebis ruang untukku menyintaimu,
berikah aku peluang,
untuk meyintaimu,

duhai gadis,
tolong berikan aku cinta,
seandainya kau jua menyimpang perasaan itu,
agar kau akan menjadi teman kala hidup matiku......


sajak ini sebenarnya sedikit jiwang. sajak ini terilham setelah aku mengingati kekasih lama..hahah masih tak dapat melupakan dia dan aku cuba untuk mencari cinta baru, tanpa dibayangi oleh cinta lama, namun mampukah untuk melupakan cinta yang lama??tolong berikan aku cinta telah merungkai segalamya..hayatilah dan selamat terhibur....