Monday, 17 October 2011

hanya mahu munasabah diri

terkenang nasib diri dalam mencari ketenangan bersama rasa bernama cinta,
mungkin perlu akur tidak layak diri mendekatinya,
walaupun hanya bergelar kawan,
apatah lagi untuk mengisi kekosongan,
mahupun ingin menjadi teman sehidup semati,
menjadi pemaisuri di istana hati,

saat yg brlalu dulu,
biar mejadi sejarah diri,
walaupun hanya sekerat dalam perjalanan,
cukup untuk melahirkan kenangan..

sekadar munasabah diri yang dirasai terbuang,
tak layak rasanya memiliki cinta sang teman,
tak tega untuk menyampaikan sayang pada yang berkenan,
kerana belum melangkah sudah tersadung dek kecewa,
jatuh lumpuh dan tak bermaya bangun dek karana rasa hiba,
walaupun kudratnya masih banyak namun tak terdaya berdiri lagi,

hanya mahu munasabah diri yang selalu terluka,
pedih dihiris sembilu cinta yang tajam,
darah yang mengalir tak dapat dilihat,
tapi membuak dalam kesamaran perasaan yang terguris nipis..

mungkin untuk mecintainya jauh sekali,
apatah lagi mahu menjadi rakan mesranya,
mungkin mahu berkawan pun tiada ruang,
apatah lagi mahu menjadi teman sehidup semati...

hanya mahu munasabah diri,
saat sepi mencengkam jiwa yang sunyi..
walaupun diri tak layak disayangi,
berilah ruang untk cuba menjadi sahabat yang hidup dalam rialiti,
teman yang hadir dikala sunyi,
pendengar, berkongsi dan mengerti,
kepahitan yang dirasai dalam diri..

hanya mahu munasabah diri,
ingin sekali merasai cinta kembali,
setelah yang dulunya pergi meningalkan sepi,
mahu yang kini datang memberi rasa,
ingin kembali merasai cinta..
walaupun hanya sedetik waktu..
hingga semua nikmat diambil kembali
dan saat untuk malaikat maut menjemput...
hanya mahu merasai menyintai dan dicintai..
untuk insan pilihan hati dan diri..
pemaisuri taman tahta hati nurani..
hanya mahu munasabah diri


nukilan hati yang selalu sunyi, akhirnya tercipta ayat disebalik kekecewaan yang melanda..haha inilah apa yang dirasai ketika ayat ini disusun menjadi nukilan hati..sekadar ingin melepaskan kekesalan,kesunyian dan kekecewaan, tak perlu rasanya mengolah panjang..kerana nukilan ini telah menceritakan segalanya...selamat membaca...dan menghayati...

Wednesday, 5 October 2011

sesuatu tentang cinta

pernah dulu aku memilikinya,
datangnya ia menjadi pelengkap diri,
namun ia cuma sementara,
kini kehilangannya buat aku merana..

apalahkiranya kehadirannya buat aku tersenyum gembira,
bagaikan dunia bersinar seri selamanya,
namun nasib yang kini menimpa,
sinar dulu bertukar kelam yang suram,

andai cinta itu milik aku,
jadikan aku seorang insan yang tidak hanyut,
hanyut dibawa arus nafsu dan kerinduan,
dan biar ia mengingatkan aku pada yang satu..

anda cinta itu bukan milik aku lagi,
biarlah ia pergi tanpa sedetik kesakitan,
hilangnya tidak ditangisi jiwa,
putusnya biarlah tiada kecewa,
agar perasaan tidak dihimpit luka..

katakanlah wahai cinta,
mungkin hadirmu itu hanya sementara,
membuatkan dunia berbunga-bunga,
membuatkan hati yang dulunya mati,
kini segar dengan manisan asmara mu,

duhai cinta..
apalah ertinya dunia jika kau hilang,
apalah ertinya hidup jika kau pergi,
apalah ertinya kata-kata pengakhiran ini,
tiada pa yang tinggal kini,
jika kau pergi deritalah menjadi teman sejati..

andai cinta itu milikku,
mahu aku semaikan ia rapat dalam hatiku,
biar menjadi penawar bukan racun berbisa,
andainya ia hilang di pertengahan jalan,
aku masih mampu tersenyum gembira,
kerana ku tahu,
ia dugaan dari pencipta....

kisah sajak ni sebenarnya hasil nukilan spontan ..yer la bila keseorangan, kita akan terkenangkan cinta yang telah lama meninggalkan kita..begitulah terjadinya pada aku..hilang cinta yang pertama dulu membuatkan aku sukar untuk bercinta lagi..namun apa yang penting cinta pada ilahi itu jangan hilang yer..jom kita hayati