Thursday, 7 March 2013

biar hanya tersenyum

aku bagai tidak mampu berkata apa
hanya senyuman terukir di pipi,
sedangkan jiwa dan ragaku menangis hiba,
dek kerna sikap mereka,

terasa diri ini bagai patung,
diperlakukan tanpa belas kasihan,
dan tiada pula difikirkan tentang perasaan,
namun aku tak bisa untuk melawan,
dan hanya dengan senyuman aku balas,
kerna itu sahaja kudrat yang ku ada..

biar didalam terpendam seribu benci duka,
namun  tak bisa aku lemparkannya,
kerana bagiku itu perbuatan sia-sia,
aku pasrah dan berserah,
walaupun kadangkala ianya melebihi batas kesabaraan,

aku pun manusia biasa,
kerana itulah aku hanya mampu bersabar,
dan disi aku hanya mahu,
sembunyikan amarahku,
disebalik senyuman itu

biarlah hanya senyuman berbicara,
tentang hidupku kepada dunia,
agar suatu masa ada yang memahami,
dan biarlah dengan senyuman itu
menceritakan segalanya,
dan mungkinkah pada saat itu,
ianya adalah senyuman terakhirku....




mungkin kadangkala kita hanya melihat seseorang itu tersenyum, dan kadangkala terdetik dihati kita, "eah dia ni gila ker apa , senyum jer memanjang"."ko boleh tak serius sikit, jangan hanya senyum",namun adakah kita pasti yang senyuman itu adalah senyuman yang menggambarkan dia adalah seorang yang ceria??senyum itu adalah dinding yang melindungi setiap apa yang ada disebaliknya...semoga memahami... :)

No comments:

Post a Comment